KITA semua bersedih setelah kembalinya ke rahmatullah, Muhammad Adib Mohd Kassim, anggota Pasukan Bomba dan Penyelamat yang menjadi mangsa rusuhan di hadapan kuil Sri Maha Mariamman. Gila. Buat pertama kali dalam sejarah, seorang anggota bomba dibelasah beramai-ramai apabila tampil untuk menjalankan tugasnya.

Allahyarham bukannya anggota polis yang datang untuk berdepan dengan perusuh. Barangkali, jika beliau anggota polis, tugasnya mungkin boleh mengakibatkan pertengkaran dan pergeseran hingga terpaksa bertindak secara fizikal. Sebaliknya Allahyarham adalah anggota bomba yang datang untuk  berdepan dengan musuh utama setiap anggota bomba – api!

Bayangkan… rusuhan itu sebenarnya terjadi akibat pertelingkahan di antara pemaju dan mereka yang mempertahankan kuil. Pasukan bomba tidak ada kena mengena pun. Mereka datang untuk memadam berbelas kenderaan yang terbakar. Tapi mereka diserang. Mangsanya adalah Allahyarham Muhammad Adib.

Mengapa ya, dalam asakan ramai ketika itu, tiada sesiapa pun yang menyabarkan supaya mereka menggunakan fikiran dan pertimbangan agar tidak membelasah secara membuta tuli? Tidak adakah yang siuman pada situasi itu? Apakah kerana tiada ketua di kalangan mereka di saat-saat itu di mana suaranya akan menenangkan perusuh? Yang pasti, mereka semuanya tidak sedar diri dan mengamuk membuta tuli.

Yang menjadi mangsa telah pergi dalam keadaan dirinya masih belum terbela. Yang disyaki bersalah sudah ditahan dan dibebaskan dengan jaminan. Pihak berwajib kena cari pembunuhnya sampai ke lubang cacing. Kematian Allahyarham Muhammad Adib mesti mendapat pembelaan seadil-adilnya. Ini tuntutan undang-undang ~ rule of law!

Dalam pada itu semakin sehari, kita makin kerap mendapat berita kes-kes individu yang mengambil undang-undang di tangan sendiri. Sudah beberapa kali kita menerima video tular mengenai mereka yang mencabar penguat kuasa menjalankan tugas dalam kes-kes kompaun kesalahan. Para petugas diherdik dan diprovok supaya bergasak. Hasrat mereka, andainya itu terjadi, mudahlah mereka meminta simpati masyarakat kononnya mereka pula yang dianiayai. Mereka hendak menterbalikkan situasi agar para petugas itu pula yang disaman!

Sehari dua yang lalu, terdapat pula video betapa seorang penumpang memukul pemandu bas kerana enggan membuka pintu di persimpangan jalan untuk memberinya naik. Bagaimana pun, kerana mahu berbudi bicara, si pemandu membuka pintu bas. Namun, sebaik sahaja menaiki bas, penumpang itu memarahi dan menumbuk si pemandu pula. Orang macam ini pun ada, malah semakin ramai seperti dia yang muncul di kalangan masyarakat.

Ada juga kes-kes berebut parkir, buli di lebuh raya, pengasuh mendera bayi, membawa binatang peliharaan di dalam troli super market, membuang sampah merata-rata, menghembus asap rokok di tempat awam tanpa mempedulikan orang di sekeliling, membuka telefon di dalam pawagam ketika tayangan bermula, hingga mengganggu tumpuan penonton lain dan banyak lagi.

Mengapa makin ramai tidak punyai perasaan atau pemikiran sivik? Semuanya bermula dengan pendidikan. Pendidikan bermula sejak kecil. Melentur buluh biar daripada rebung. Yang mengajar adab dan sivik tentulah ibu dan bapa. tetapi apabila ibu dan bapa yang kebanyakannya tiada pendekatan menegur dengan mengajar secara sistematik, tentulah sesuatu kesalahan itu ditegur tanpa disusuli dengan didikan.

Lazimnya pula teguran ibu dan bapa terhadap kesalahan anak-anak hanyalah dengan cara marah-marah lalu menghukum. Itulah cara yang mereka tahu kerana mereka juga tidak ada pengetahuan lengkap membina adab sopan si anak, apatah lagi mengajarnya menjaga perangai supaya tidak menyusahkan orang lain.

Terdapat juga ibu dan bapa buat-buat tak nampak apabila si anak membuat perangai di tempat awam sama ada kerana menahan malu atau menganggap perilaku yang melanggar hak kebebasan orang lain itu tidak salah pun! Rasional mereka, budak-budak sememangnya begitu.

Jadi, apa yang harus dilakukan supaya kita semua bukan sahaja tahu hak-hak kebebasan individu, tetapi hak kebebasan orang lain? Jawapannya, meskipun klise tetapi ia adalah jawapan yang kita ada iaitu kita perlu memperkasakan subjek Sivik dan Kewarganegaraan.

Sudah lebih 60 tahun kita merdeka. Kita sudah pun menghasilkan ratusan ribu bijak pandai yang terbina intelektualnya. Mereka terlebih Intellectual Quotient atau IQ tetapi kurang sangat Emotional Quotient atau EQ. Ia menidakkan falsafah pendidikan kebangsaan aiitu melahirkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi dan jasmani.

Subjek Sivik dan Kewarganegaraan mencakupi tiga objektif iaitu pengetahuan, kemahiran dan nilai. Ia bertujuan memberi kesedaran kepada murid tentang peranan, hak dan tanggungjawab mereka dalam masyarakat dan negara. Ini adalah untuk melahirkan anggota masyarakat dan warganegara yang bersatu padu, patriotik dan boleh menyumbang ke arah kesejahteraan masyarakat, negara dan dunia. Maknanya, mereka yang telah mengikuti pelajaran Sivik dan Kewaranegaraan akan menjadi penyumbang kepada masyarakatnya, bukannya menyusahkan orang lain.

Tapi, apa cara yang berkesan agar para pelajar dapat ingat semua yang dipelajari hingga sebati di dalam jiwa? Jawapannya klise juga tetapi itulah jawapan yang ada ~ jadikan ia matapelajaran wajib. Setakat ini, cara itu nampaknya paling berkesan untuk membina masyarakat yang berpemikiran sivik. Bahagian Pembangunan Kurikulum, Kementerian Pendidikan perlu melihat semula keperluan yang penting ini.

Jangan nanti menjelang Revolusi Industri 4.0 esok, robot lebih bersopan daripada manusia!

* Penulis mantan Ketua Pengarang Sinar Harian