BARU-BARU ini, ada yang mengatakan bahawa jika GST dihapuskan, ekonomi dan kewangan negara akan merudum memandangkan negara akan kehilangan lebih kurang RM45 bilion setahun hasil daripada kutipan GST. Kenyataan sebegini auta.

Kita seharusnya bertanya mengapa adanya GST. Jawapan mudah tetapi pahit, adalah kita tidak tahu untuk mengurus perbelanjaan dan kos dengan berhemah. Walaupun ekonomi kita berkembang, dan harga komoditi berada di paras yang baik, tetapi disebabkan pengurusan fiskal yang amat lemah, ditambah pula dengan pembaziran kronik dan korupsi, maka kita perlukan lebih banyak hasil. GST adalah peluang untuk tambahkan hasil.

Ada beberapa perkara yang penting kita huraikan berkenaan dengan GST. Pertama, kita tidak boleh menafikan akan kesan negatif GST kepada rakyat. Banyak kajian menunjukkan bahawa cukai GST ini adalah regresif, iaitu ia lebih menekan kepada yang miskin dan bukan kaya.  Mereka juga terpaksa membayar harga barang yang naik kerana GST. Kuasa beli mereka makin berkurangan.

Hasil daripada GST juga memberi impak negatif kepada kewangan negara kerana ia menggalakkan sikap tidak berdisiplin, terutamanya terhadap pengurusan fiskal.  Walau-pun dengan GST, dan pengurangan subsidi, adakah hutang kita makin berkurang? Tidak. Kita masih terus seronok berhutang, hutang negara makin meningkat, dan perbelanjaan makin naik. Kita tetap boros, dan terus berbelanja lebih dari pendapatan.

Perbelanjaan tahun ini dijangka naik hampir 8 peratus menurut angka Kementerian Kewangan (MOF). Tidak hairanlah agensi penarafan antarabangsa Moody’s berkata bahawa kadar konsolidasi fiskal negara dijangka amat perlahan, dan kadar hutang negara masih di paras membimbangkan.

Kebimbangan ini berdasarkan fakta. Contohnya, walaupun kerajaan membentang perbelanjaan operasi sebanyak RM234 bilion tahun ini, tetapi belum sampai 3 bulan, perbelanjaan operasi akan naik lebih tinggi tahun ini disebabkan janji bahawa BR1M dan gaji penjawat awam akan dinaikkan lagi. Kita terus berbelanja.

 Ramai yang lupa bahawa apabila kerajaan berhutang, rakyat juga berhutang. Hutang itu dengan bunga sekali mesti dibayar balik, yang pastinya dibayar oleh semua rakyat. Kita harus ingat, kerajaan tiada sumber pendapatan yang banyak, melainkan yang diberikan oleh rakyat dari segi cukai.

Jelas, walaupun hasil GST makin bertambah, kewangan fiskal kita tidak bertambah baik. Ketirisan GST, seperti pelepasan cukai kepada syarikat dari negara China yang membina keretapi Pantai Timur adalah contoh ketirisan yang disebabkan oleh pelepasan cukai yang tidak konsisten, dan masalah refund yang lembap.

Kedua, jika diurus dengan betul, ekonomi dan kewangan negara tidak akan merudum sekiranya GST dihapuskan. Perbelanjaan kerajaan boleh dikurangkan. Penjimatan hanya 10 peratus dari keseluruhan peruntukan perbelanjaan, yang berjumlah lebih kurang RM280 bilion, dapat memberi penjimatan sebanyak RM28 bilion. Penjimatan dari penstrukturan hutang negara, terutamanya hutang jangka panjang yang besar, dapat mengurangkan pembayaran hutang yang kini mencecah RM2.6 bilion sebulan, ataupun RM31 bilion setahun, yang naik sekali ganda daripada RM14 bilion yang dibayar pada tahun 2009.

Ini bererti rombakan sistem cukai dan perbelanjaan operasi kerajaan lebih dari cukup untuk mengimbangi kewangan negara walaupun GST dimansuhkan. Jadi, alasan bahawa pemansuhan GST akan menyebabkan negara ranap kerana hilang pendapatan sebanyak RM45 bilion itu tidak tepat.

 Ketiga, persoalan yang timbul adalah mengapa walaupun dengan adanya GST, ekonomi negara masih tidak mampu mencatatkan pertumbuhan ekonomi yang lebih berkualiti?

Sejak 2014, kadar kemiskinan relatif di Malaysia tidak turun, tetapi naik dari 15 peratus pada 2014 kepada 16 peratus pada 2016. Pada tahun lalu, misalnya, data dari Bank Negara menunjukkan hanya 1 daripada 5 peluang pekerjaan diisi oleh rakyat Malaysia; yang lain, 80 peratus, dikaut oleh pekerja asing. Ini tidak pernah berlaku sebelum ini.

Keempat, ada pihak yang berkata bahawa ekonomi dan kewangan kita dalam keadaan baik kerana pasaran saham tahun ini meningkat, Ringgit mengukuh, rizab negara naik, dan hutang negara stabil. Ini tidak bersandarkan fakta.

  Sebenarnya, indeks FBM KLCI pada hujung bulan lalu tidak banyak berbeza dengan paras empat tahun lalu, kenaikan tidak sampai satu peratus. Ringgit juga tidak bertambah baik. Di antara tahun 2011 dan 2017, Ringgit telah hilang hampir satu pertiga dari nilainya berbanding Dolar Amerika, dan jatuh hampir 24 peratus berbanding Baht Thai.

Akhir sekali, yang penting untuk kesejahteraan rakyat dan negara bukannya cukai GST. GST bukan penyebab kemunduran atau kemajuan negara. Yang akan menyelamatkan kita adalah pengurusan ekonomi dan kewangan yang cekap, dan menghapuskan pembaziran serta korupsi.